catatan dari seorang adik di bem kema unpad

Catatan ini saya persembahkan untuk pahlawan-pahlawan 2007 yang telah menjadi kakak saya di Keluarga Sigap. Buat saya kita adalah keluarga, entah apalah itu pendapat orang kalau keluarga harus bersama setiap saat, tertawa berbagi kebahagiaan, dan memberikan perhatian penuh satu sama lain. Buat saya keluarga adalah skenario Allah, semua kelebihan, kekurangan, kekecewaan, rasa kesal, itu adalah bagian dari rasa kekeluargaan. Dan jika ditanya momen apa yang paling berkesan di Sigap, tentu saja Raker. Karena disana saya mulai mengenal kalian, saya yang hanya diam, tersenyum, dan menjadi pemerhati. Mengenal yang ini, tak kenal yang itu, kenalan tadi pagi, sorenya udah ‘eh, siapa ya?’😀.

Setelah ini, mungkin kalian sudah bukan ‘bocah kampus’ lagi, fokus Tugas Akhir dan berharap toga terpasang secepat mungkin. Beberapa sudah menyiapkan target pasang janur kuning atau menyusun rencana melanjutkan pengasahan intelektualitas. Atau bahkan sudah menjadi seseorang yang berkarir dan bekerja untuk dibayar. Tapi perjuangan terakhir kalian di dunia BEM membuat saya lebih sering bertemu kalian dan berbagi keresahan bersama kalian *jahat dah kalian ninggalin saya*. Bagaimanapun kalian adalah keluarga saya, rasanya ingin memeluk satu persatu *maaf yang ini ikhwan ga termasuk* dan mengucapkan banyak hal. Teruntuk kalian …

 

–    Nafielah Mahmudah; Ketika ditanya siapa yang paling saya sayang di Keluarga Sigap, jawaban Sarah adalah Teh Fae, sampai sekarang masih Teh Fae *asik gocap hehe*. Sarah selalu percaya skenario Allah pada Sarah selalu menjadi hal terindah untuk dikenang, pahami, dan ambil hikmahnya *sendiri dong Teh Lia di kamar ga ada Teh Hikmah :D*. Sssst, serius nih serius, dan pilihan apapun yang akhirnya Teh Fae jalani selalu memberi banyak ibroh buat Sarah, Sarah jadi paham semua proker Kominfo dan Sarah jadi dekat dengan semua senior karena banyak meminta bantuan mereka, harusnya Sarah ngadu ke Tom Felton apa ya hehe. Apapun opini orang tentang Teh Fae, buat Sarah Teh Fae tetep keren *asik traktir WS haha*. Perjalanan menuju Polban, ladies night di rumah Teh Tya, ngerecokin kerjaan Teh Dika di kosannya, makan pecel lele depan GKPN, sampai begadang bersama nyeteplesin interval di kosan Teh Lia. Semua waktu-waktu kebersamaan itu sangat berharga buat Sarah *hiks*.

–    Muhammad Sayyidi; Yang memberikan nasehat pertama pada Sarah di teras sekre pasca Raker, berlanjut pasca rapat Interval, pas lagi Logika KPK, pas lagi Buper, pas-pas yang lainnya, dan terakhir pas ngedit Interval terakhir *bawel banget dah nih orang haha*, tapi bener nun sewu banget buat semua petuahnya ya, De😛. Yang hobi nitipin tas ke saya, dan ngapunten nggeh pisan nya balikin tas saya atulaah -_-. Yang ikut ngerangkul Sarah ketika Sarah kabur-kaburan di liburan semester *pelis banget lah saya susah dapet ijin keluar kalau udah di rumah, makanya alibi tinggal di Calengka*. Yang turun tangan bantuin kerjaan saya di gazebo keperawatan, di kantin asrama, dan di dunia maya. Dan yang akhirnya kita mengalami masa-masa ‘subhanalloh sekali’ menjelang Kongres hingga berkali-kali mengucapkan, “Bodor pisan nya.”, “Aya-aya wae ieu teh.”, dan “Huwaaaa, shock😀.”. Namun memang ucapan Akang bener, ketika kita bisa melakukan banyak hal maka maksimalkan apa yang bisa kita perbuat.

–    Haerul Imam; Ketika masih di fakultas bikin Sarah antipati, karena Akang adalah Komdis Sarah di Mabim. Tapi ketika bersama-sama menjadi Keluarga Sigap menjadi salah satu orang yang sangat perhatian dengan akademik Sarah *maklum adik NPM* termasuk ketika Sarah meracau kenapa Sarah harus jadi perawat, bertemu orang-orang sakit dan tidak sedikit yang nyaris mati, atau keluarga-keluarga pasien dengan wajah frustasi sampai benar-benar berteriak frustasi tingkat kacau. Tapi memang benar, kita yang harus menguasai diri kita, sekarang jadi apa nanti mau jadi apa? Jika semua karena Allah, Insya Allah berkah.

–    Dika Permatahati; Keluarga Sigap yang pertama kali Sarah SMS karena Sarah mengirim berkas via email di jam-jam terakhir OR, dan Teh Dika juga menjadi orang pertama yang bisa membuat Sarah mengeluh *sumpah Teh waktu itu lagi cape aja*. Buat Sarah, Teteh wonder woman pisan, ga pernah nunjukin wajah capenya meski semua urusan sudah muter-muter di kepala tapi tetep tersenyum dan nyapa, “Hei, Sarah …”dan saya ga bisa bantu banyak selain beresin sekre kalau sempet. Jadi inget, Sarah pernah salah ngasih cap buat proposal, dodol banget lah, sebenarnya Sarah selalu berharap ga pernah ada urusan dengan surat menyurat, ribet banget Teteh hehe. Salam buat adiknya ya Teh, meuni lungguh pisan ii

–    Tya Nur Salma; Selalu pengen teriak, “Teh Tyaaaa …” setiap ketemu. Kegiatan Koma menjadi momentum awal kedekatan kita *beuh bahasanya*, kalau tidak salah pas makan di kantin Statistika karena Sarah nanya ke Teh Dika, “Teh Dika rencananya mau nikah kapan?” dan Teh Tya heran gitu kenapa ga ditanyain hal yang sama ehehehehe …  Teh Tya itu salah satu Menteri yang jarang Sarah ikutin kegiatannya, termasuk pada kegiatan Prabu dan SOL, maaf ya Teh, Teteh tahu kan kalau Sarah sempet pasti dibantuin tapi matur nuwun pisan karena Teteh udah nemenin Sarah keliling fakultas buat nyebarin ucapan terima kasih. Yang paling terkenang ketemu kakak Sarah yang satu ini selalu bikin Sarah mendadak pengen pake kerudung panjang dan bawa-bawa al-Quran hehehe, Sarah emang ga akhwat banget sih Teh, masih proses tenang aja.

–    Dinni Faridh Faturrahman; Menko Sarah yang kerjaannya banyak banget tapi masih selalu nyempetin nelpon padahal beda operator *kenapa ga pake IM3 juga sih Kang?* dan akhirnya ga jawab pertanyaan saya mengenai Bivak *ga penting juga sih*. Yang selalu setia ngasih Sarah kerjaan dan setia juga nanya, “Ibu kamu (Teh Fae) kemana?”. Yang paling terkenang, ketika sama Kang Sayyidi dan Kang Randi mengunjungi Sarah di Garut. Huwaaa makasih banget loh Kang, Sarah merasa jadi anak bungsu yang keinginannya dipenuhi ketika kalian datang, asik asik.

–    Randi Purnama; Sarah selalu heran, ini Pak Wapres kok apa-apanya lucu banget sih. Berawal dari pasca Raker, permainan aneh yang kita mainkan dari mesjid Sumedang hingga sampai di Nangor kelakuan Kang Randi bikin Sarah speechless dan berpikir, “Kecilnya pasti ngegemesin, mending jadi kecil lagi deh biar bisa dijitak :D”. Meski semua mengatakan Kang Randi yang paling membantu atau Kang Randi yang paling kelihatan, tapi maaf-maaf saja ya Sarah ga pernah berpikir begitu, mungkin karena Kang Randi akhi-akhi banget jadi Sarah ga pernah berani minta tolong kalau ada apa-apa. Dan ternyata nama ayah Kang Randi sama kayak nama paman saya, Mang Ateng, guru SMA-nya Kang Randi. Eaaa, satu masa lalu kan kita, Kang😀.

–    Asep Sahidin; Hehehehehe, selalu bikin Sarah senyum kalau ketemu, ketawa ngakak malah. Awalnya ga ngerti ketika banyak orang yang bilang duet Kang Randi sama Kang Asep itu kocak abis, tapi saya baru ngerti ketika melihat adegan Kang Randi sama Kang Asep berebutan sup buah di Rengganis *cacat banget lah*. Saya selalu merasa beruntung karena bisa bantuin kerjaannya Kang Asep, NSE, Fornas, sama Buper, tiga-tiganya Sarah hadir loh dan sepertinya itulah yang bikin Sarah jadi deket sama Kang Asep, ting ting ting. *cepetan sih Kang undangannya mana :D*

–    Kantry Maharani; Setiap ucapannya selalu bikin Sarah jadi pengen banyak baca dan nonton acara debat. Ketika Raker, ketika acara TKW-ku sayang TKW-ku Malang, ketika Konferensi FP, ketika kajian RUU PT di Keperawatan. Wah, kalau ada KFC (Kantry Fans Club), Sarah mau deh ikutan di garda terdepan. Dan ternyata janji Sarah sama Teh Kantry kalau Sarah mau 4 tahun di BEM sepertinya akan menguap begitu saja karena Sarah kuliah juga dipaket 3,5 tahun nih Teh. Seneng banget pas sama Teh Kantry ngeledekin Kang Edi yang galau mau ikutan Indonesia Mengajar tapi ga boleh nikah dulu, kocak banget deh.

–    Dhia Ulhaq; Di hari ketika Sarah diwawancara Teh Kantry dan diisengin minta nyari orang bernama Yaul dengan polosnya Sarah mendatangi sekre dan nanya orang, “Maaf, Kang. Sarah nyari orang yang namanya Yaul. Sarah ga tahu itu cewek apa cowok.” Dan dia jawab, “Saya Yaul.” *gubrak* ngerasa pengen jedotin jidat dan berteriak ‘aaargh saya berdosa, bunuh saja saya’ *lebay*. Akang-akang yang selalu rajin senyum dan nanya, “Apa kabar Sarah?” ini salah satu orang yang hobi nanyain cerpen Sarah *kabar cerpen Sarah baik-baik saja Kang, baru dikasih makan tadi* dan maaf analisa Kang Yaul kalau Sarah tipe wanita yang suka pada pria pendiam itu kurang tepat, pria pendiam bisa bikin Sarah makin skeptis kali Kang.

–    Darlyanti Sari; Terima kasih untuk malam-malam ketika Kongres yang kita lalui bersama *ehm* dan saat-saat menghitung keuangan atas ke bawah, bawah ke atas, atas lagi, bawah lagi, ulangi lagi, lalu syntax error *parah*. Lagu ‘Victoria … garuda di dadaku’-nya terngiang banget deh, Teh *hahaha ngakak deh pasti* dan untuk kebersamaan kita di Damri selepas Teteh pelatihan keuangan dan saya pulang dari SPMI, obrolan panjang kita menjadi salah satu momen yang Sarah kenang.

–    Haikal Ramadhan; Wah menteri yang paling cool nih, tapi kewalahan juga ketika pas pengangkatan Kang Imam PKM jadi Dirjen saya nyeletuk iseng, “Menteri PKM sombong😛.” Sebenarnya saya sangat ingin ikut kegiatan-kegiatan PKM, ga tahu kenapa susahnya ada-ada saja akhirnya cuma ikut acara buka bersama bareng anak yatim di Rancaekek, seneeeeeeng pisan ^_^.

–    Edi Irawan; Kakak saya yang paling kenal sama Teh Rahmi dan keukeuh bilang kalau saya dan Teh Rahmi itu bedanya sejauh bumi dan langit, yang satu nunduk-nunduk kayak puteri malu, yang satu jingkrak-jingkrak kaga tahu malu *maklum atuh Kang beda asuhan*. Akang yang mengenalkan saya apa itu pengabdian, pengabdian yang benar-benar pengabdian. Keren beud lah, Kang, Salam Jatinangor Satu!

–    Arinal Haq Haqo (not ’Andre’nal); Kata-kata ‘De Sarah’-nya itu loh Kang, bikin Sarah meleleh kaya kutub dikasih kemarau haha *apa banget*, paling merasa bersalah karena ga ikut kegiatan Unpad Gathering *ga usah dibahas lagi deh ya*. Percaya deeh Kang Are emang paling yo’i banget untuk masalah per-ukhuwah-an juga totalitas dan selalu jadi salah satu objek analisis kepribadian yang sering Sarah perhatiin di Sigap *tunggu saja hasil analisa kacau saya*. Sempet pusing waktu tiba-tiba dimintain dokumentasi kegiatan Damri buat LPJ tapi alhamdulillah saya bisa bantu meski ga maksimal hehe.

–    Irwansyah; Meski bukan angkatan 2007 tapi karena udah so’ bikin skripsi dan goodbye di BEM ya Sarah masukin sini aja deh. Kita pernah debat masalah kolektivitas dan individualitas ya, ga tahu kenapa sih ngomong sama Akang yang satu ini bawaannya pengen sewot terus hehe. Tapi makasih ya, meski bukan Menko Sarah, meski hanya beberapa bulan kenal, meski siapa Sarah dan siapa Anda tapi Sarah bangga bisa kenal sama Kang Irwan sampai bikin jaket Kang Irwan basah abis sebelum berangkat ke Jakarta sama Kang Asep, dan kayaknya bikin Kang Irwan masuk angin ga ketulungan😀 *tolong ya Sarah ga minta dipinjemin*.

–    Inna Juliana; Kakak saya yang paling modis dan ngeksis hehe. Kenapa kenangan terakhir kita harus pas Teteh bikin motor Teh Dirun ngegubrak ya *ikut shock deh, Teh*. Tapi emang seneng banget bisa kenal Teh Inna yang selalu banyak cerita udah kayak mpok google yang semua informasi dan pembahasan ada deh ^.^v.

–    Adib Hasan; Pertama deket di SPMI dan awalnya setiap ketemu selalu lupa namanya siapa. Akang yang selalu ngajak diskusi serius tapi ketika saya ikut serius malah dibecandain *kesel deh kadang*. Terus pernah barengan di depan ngatur kegiatan SAK. Momen terakhir ketika Kongres, pas ga diijinin ngomong sama Presidium dan Peserta Penuh, Kang Adib langsung menghadap saya, “Sar, banyak banget yang mau saya omongin. Suka ga tenang nih kalau ga diomongin. Kamu nanya ke saya deh sekarang, biar saya ngomong dan ngejelasin ke kamu.” Huwaaa, ampun deh Kang, Sarah dikasih kuliah sidang pro bono gini.

–    Rifki Asrul Sani; Inget ga Kang, waktu awal-awal kepengurusan kita sempet slek dan itu bikin Sarah bete abis pengen nyakar kucing *untung ga jadi*. Tapi makasih banget ya, Kang Asrul *melalui masalah kita* bikin Sarah makin dewasa dan belajar bersikap lebih cerdas emosionalnya, hahaha padahal ga ada masalah apa-apa juga. Dan terima kasih karena Kang Asrul-lah yang akirnya bisa mempertemukan saya dengan Kang Sayyidi di Gor Pakuan pas Sarah pusing muter-muter cari dia tanpa hape.

–    Maritsa Nur Fatwa; Ibunya para pahlawan Kesma. Cara Teh Icha ngomong yang lucu semu cadel hehe, gemes deh Teh. Cuma sempet bantuin Kesma pas lagi advokasi Maba ngasih bahan propaganda kain putih sama phylox, huh … padahal Sarah pengen bantu banyak, ternyata cuma itu yang Sarah bisa.

–    Rachma Ayoe; Awal-awal kepengurusan jujur saja suka ketuker-tuker sama Teh Icha hehe, soalnya sama-sama farmasi 2007 dan sama-sama di Kesma. Kenangan yang paling membekas kayanya pas Edufest aja, kita emang ga terlalu deket tapi seneng selalu disapa sama Teteh.

–    Reina Yulianti; SDMK-nya Kominfo yang SMS motivasinya suka bikin pengen beraktfitas seharian dan ningkatin semangat, sampe ngedadak jadi muncul api membara dari mata dan tumbuh sayap yang bisa bikin Sarah terbang bolak-balik DU-Jatinangor *sori-sori jadi hiperbola gini*. Inget ga Teh, kita pertama kenalan pas acara masak-masak dan ultah-nya Kang Haikal itu.

–    Bachrudin Harbeni Irhas; Apa ya kenangan kita, cuma pas di kegiatan Peduli Jatinangor pas Akang mau bikin spanduk kegiatan Seminar Hari Pahlawan di laptop saya dan tolong ya Kang, falsh disk-nya meninggalkan jejak-jejak ga jelas di laptop tercinta saya.

–    Rahadiyen Randi; Kaget waktu tahu Kang Randi yang ini angkatan 2007 juga, soalnya masih imut-imut *eaaa*.  Apa lagi nih yang mau Sarah tulis, mungkin karena ga se-menko apalgi sedepartemen Sarah jadi ga terlalu punya momen berkesan nih hehe.

–    Dilaekha Ryan Permata; Merasa berdosa sekali pas malam Kongres saya nanya ke Teh Fae, “Dilaekha Ryan Permata siapa Teh?” hehehehe, tapi ketika ditunjukan fotonya Sarah ingat kok kita pernah bertegur sapa dan bercengkrama entah itu kapan dan dimana *lha berarti ga ingat dong*.

–    Aji Wibowo; Ini nih salah satu muka yang sering Sarah lihat tapi ga tahu nama juga, dan saya juga baru tahu Akang angkatan 2007 hehe. Sama kayak Kang Rahadiyen Randi, no komen deh, tapi Sarah tetep mau nyantumin nama Akang disini ^_^.

 

Terima kasih …

Terima kasih untuk pergerakan kepahlawanan yang begitu memukau, kita telah mengisi kanvas bersama dan melempar keringat menjadi lautan kenangan. Sungguh, ditinggalkan oleh kalian menjadi benturan gejolak rasa dari semua perasaan *lebay ya Sarah*. Dan untuk kebersamaan kita, saya hanya bisa mengucapkan terima kasih Allah, cintaku penuh pada-Mu, skenariomu selalu indah bagiku.

Apapun itu, dimanapun itu, seperti apapun itu. Tidak akan ada Teh Fae yang lain, tidak akan ada Teh Tya yang lain, dan tidak akan ada Teh Dika yang lain *ini genk ladies night* dan kalian-kalian yang lainnya. Kalian sudah mengisi ruangan-ruangan tersendiri dalam benak dan perasaan saya. Teruslah di jalan kalian dengan semangat yang sama dan saya akan tetap di jalan saya dengan semangat yang kalian wariskan.

Terima kasih, terima kasih, dan terima kasih …

 

Penuh cinta karena Allah,

Sarah Nurul Khotimah

About syahirwaan

Mahasiwa Akuntansi Unpad, Wirausahawan muda, dan Direktur Eksekutif Rumah Rakyat Indonesia (Lembaga Bantuan Sosial, Ekonomi dan Pendidikan)
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s